Tuesday, November 13

Untuk Budak Kecik Yang Sudah Tua

Kadangkala

Kadangkala
Masa kita itu
Bagaikan terisi penuh
Layaknya cangkir limpah
Desupan lebihan itu
Yang sebenarnya kosong
Tanpa kompas hidup
Tanpa petaan layu
Malah tanpa destinasi

Kadangkala
Langkah kita itu
Bagaikan disibukkan
Landasan arus amanah
Yang harus diisi layaknya
Oleh anggota raya
Kedap dalam diam
Laju tanpa sempadan
Tepat tanpa tersasar
Lantas merugikan

Kadangkala
Hati kita itu
Bagaikan membeku
Sebeku hening mata tajam
Yang mengorak langkah
Di penghujung hari
Tak bisa dicairkan
Oleh hangatnya mentari suram
Yang aku kira
Layak jadi tukaran saja

Kadangkala
Air mata kita itu
Bisu tanpa hala
Jatuh bersama derai
Setitis kandungan derita
Yang dipendam kumit
Malah memotong lancarnya
Arus hidup dunia
Yang kita diami kini

Kadangkala
Rindu kita itu
Bagaikan tiada asas
Tiada bertapak jua
Tiang yang melangit itu
Pun bakal runtuh jua
Apa lagi hanya secubit kasih
Pada yang diminda

Kadangkala
Ketukan kita itu
Tak bisa menjengah
Dek kerana rapatnya
Tutupan hati pada luaran
Yang gagal mengabdikan kata
Tak lagi kedengaran
Sunyi tanpa bunyi
Kedap tanpa nafas
Bisu tanpa suara
Biar keluh seribu
Dibawa ke laut saja

Kadangkala
Minda kita itu
Acapkali terlupa
Akan wujudnya Pencipta
Yang kasihnya
Tak terbanding luasnya
Meliputi seluruh raya
Menjengah hidup kalian
HambaNya yang mencari

Kadangkala
Sibuk kita itu
Menarik kita jauh
Dari masa lapang silam
Masa meneliti bait-bait cintaNya
Masa bergenang mengenang dosa
Masa berteman demi redhaNya
Masa merindui kekasihNya
Hingga kita justeru lupa
Hidup ini hanyalah mainan
Malah bahkan senda gurau semata

Kadangkala
Tulisan kita itu
Bukan untuk ditatap bahasanya
Jauh untuk dijual kiasnya
Namun sebagai ingatan cuma
Kerna hakikat lupa itu
Anugerah kita bersama
Menghapus duka silam
Mengubat memori lampau
Yang jika digenggam
Pasti langkah itu lebur
Di tepian tasik sahaja

Kadangkala
Nukilan aku ini
Khusus untuk kamu yang merintih
Meminta kalbu baru
Namun lupa akan hakikat
Kalbu yang dimiliki itu
Terlalu amat sempurna
Dari Dia yang aku kira
Paling mengenali dirimu
Melebihi dirimu sendiri
Ya, kalbumu itu dari Dia.


Yang ingin melihat senyuman itu sentiasa terlakar,
CheCardio
Dublin, Ireland
13 November 2012
8.52 am


*********************************

motif? haha. Biarlah yang tersirat itu kekal tersirat dan yang tersurat itu kita hadam bersama. Syed Qutb juga berpendapat demikian bukan? *senyum

Bas 47 membawaku ke pantai yang jauh dari hiruk-pikuk dunia. Kosong. Namun penuh makna. ^_^
(Sandymount Beach, 15 minit perjalanan, dari tingkat atas dublin bus)





1 comment:

Amirul Hakim said...
This comment has been removed by the author.