Monday, September 24

Hanya Untuk Ikhwah Terchenta!

Salam alaik, sahaja aku nukilkan puisi ini khusus buat kalian yang aku kangeni dan chentai keranaNya. walaupun aku kira ku sudah bersara dari penulisan kreatif, namun untuk kalian, aku gagahi juga jari mulus ini menekan kekunci hitam demi cintaku kepada saudaraku yang merata tempatnya. (gila sewel kan semenjak terkena badi angin irish ni? nak kutuk pun kutuk lah, tapi aku tetap rindu korang. weehee~)

Surat Rindu dari Bumi Irish

Dingin angin Irish menguis lembut rambut
Yang berjuraian jatuh mengusap dahi
Mengabur anak mata yang sedang tunduk
Dari arus-arus jutaan manusia jalanan
Yang malah tiada dalam peta dunia

Lopak air bertakung melimpah
Ku pijak deras
Sederas atur langkahku
Yang kuhayun demi RedhaNya
Di bumi asing ini

Laju kalam bicara mengukir alur gelisah
Pada putihnya kertas nota
Yang jatuhnya hanya butiran hitam
Kasar tak bermakna
Pada mata dunia
Yang melihat kualitas semata

Ayunan rindu membawaku jauh
Jauh ke tanah air terchenta
Jauh ke sarang wallabi dan biri-biri liar
Jauh ke benua Goa dagang
Jauh ke kota London bercahaya
Jauh ke pekan gabus dan jalan Gal
Jauh ke Liverpool stadium
Dan jauh ke utara Ireland sana

Melayang hanya untuk menjenguk
Walau secubit wajah-wajah ria
Ikhwah terchenta yang dikangeni
Malah dikenang dalam doa senantiasa

Masih terimbau aku
Saat konferens-konferens riang
Yang meleburkan ego-ego jantan
Yang mencairkan beku air mata
Yang merembeskan hilai tawa
Juga yang menyembur membuka mata
Masih ingatkah dikau?

Masih terimbau aku
Saat jadi musafir jalanan
Berpeningan sesat di ibu kota
Merantau pengsan mencari bas pulang
Ketiduran di Hentian awam
Saling berbelanja mencari sesuap alas
Beritsar di waktu lapar mahupun kantuk
Beralas bahu tatkala letih yang amat
Gelimpang terbungkang disaat tiba
Hingga perutmu jadi bantalku
dan pehaku jadi alasmu
Masih terpahatkah di hati dikau?

Masih terimbau aku
Saat hutan pantai jadi saksi kita
Perang gerila di pantai nan putih
Gelita malam bagaikan mainan
Hingga si gergasi jadi raja
di airan kelam
Kala nyawa pecah dek tajamnya ranting
Hingga tewas tak terbalas
di waktu jam sudah berdenting dua kali
Masih ingatkah dikau?

dan Masih terimbau aku
Dua tahun yang singkat itu
Bagaikan tidak mahu minggir
Kerna memoir yang kita lakar itu
Bukan cebisan minda kosong
Kongsian fikrah yang jitu
Gerak jalan yang padu
Ujian ukhuwah yang goyah itu
Semangat jihad yang tersergam laju
Kita telah kongsi bersama
Kita masih kongsi bersama
dan Kita akan sentiasa kongsi bersama
Kau setuju bukan?

Dan aku di sini
Dikit merasakan kesorangan dan kesepian
Namun aku yakin
Yang menarik tanganku ini kamu
Yang tersenyum memegang bahu ini kamu
Yang mengusap air mata ini kamu
Yang menolak belikat ini pasti kamu
Yang menendang kaki agar terus melangkah ini kamu
dan Yang senantiasa mendoakan itu juga kamu
kamu-kamu sentiasa ada di sisi aku bukan?

Aku yakin itu
dan aku masih percaya itu
dan kerna itu
aku masih melangkah
dan akan terus melangkah
kerna
kamu juga masih melangkah bersama aku
bukankah begitu ikhwah?



Sekian,

Yang merindui ikhwahnya keranaNya,
CheCardio
Dublin, Ireland
10.10 pm waktu Ireland.


hanya ini yang mampu ku bawa, ribuan gambar masih di PC lama. Ah! kangen sungguh!

7 comments:

ibi_corp said...

wah, inche cinta sayur berblog

ibi_corp said...

waduh

syah-agok said...

eh mak cik neyh..spu sampah kat cni plak..iskk2..=')

syah_agok said...

eh mak cik neyh,..kat sni la dy nk spu sampah pun..isskk2..=')

KembarBruceWayne said...

YA, masih ku ingat cita-citaku dan janjimu untuk menelan sayur setelah ber-nasi minyak!!! (mana boleh lupa beb

-ikhwahteamvolleyballmate

KembarBruceWayne said...

YA, masih ku ingat cita-citaku dan janjimu untuk menelan sayur setelah ber-nasi minyak!!! (mana boleh lupa beb

-ikhwahteamvolleyballmate

KembarBruceWayne said...

YA, masih ku ingat cita-citaku dan janjimu untuk menelan sayur setelah ber-nasi minyak!!! (mana boleh lupa beb

-ikhwahteamvolleyballmate