Wednesday, December 5

Akhi, Capai Tanganku!!!

Akhi, Capai Tanganku!

Tiga purnama di bumi asing

Menjejak mimpi menemui realiti
Derap mata yang kubuka ini
Selalunya diselaputi hina
Dulunya dekat ditinggalkan
Jauh mengumpan diri 
Deria yang berdosa
Pada Penciptanya

Bukaan sempit ini
Biasanya kuarah jauh
Jauh dari pusingan dunia 
Yang pantas menodai sucinya
Sekalung pancaindera 
Tatkala detik luputnya
Menghampir pada tepian berada
Bahkan tidak terlalu jauh
Malah mungkin jadi depanan saja

Suram kilauan hati
Mengheret diri penuh layu
Merentas cabaran transisi ini
Langkah demi langkah itu
Terasa amat berat gesaannya
Ingin sahaja temulang ini berhenti
Berhenti dari mengejar mimpi
Berehat dari memerah emosi
Berputus dari pengharapan hati 

Tapi jalan yang panjang ini
Bukan untuk sang pengalah
Bukan jua untuk si lemah
Butuhnya jalan ini
Pada pemuda yang kental hatinya
Mapan pada yakinnya pendirian
Tegas dalam hakikatnya kata
Semangat dalam api juangnya
Muntij dalam kancah amalnya
Ikhlas jua penentu segala

Pada kalian yang kukasihi
Yang ku kira faham benar
Tahapan cemas itu
Malah jauh dari sedar
Hakikat sempitnya langkah
Yang kita atur seharian
Ketiada beradaannya
Posisi ummah kita kini
Dan kau masih mahu bermalas-malasan?!

Jalan ini tidak memerlukan kamu
Tidak sekali-kali!
Walhal kamulah 
Yang amat memerlukan jalan ini
Dan jangan sekali kau lupa
Dikala kau meniti di tepian
Nyalaan-nyalaan api yang melahar
Lantas kau dikejutkan
Dari tidur yang lena
Yang kau senangi itu
Detik kau mengenang itu
Tidak pernahkah dikau
Menitiskan mutiara-mutiara kesyukuran
Pada Dia yang Maha Pengampun?

Jika dahulu kalian disibukkan
Memerah keringat dan buah fikiran
Bagaimana mencuri hati
Merangka solusi kendiri 
Melunaskan hak-hak insani
Menerobos belukar jiwa 
Melakar memori bersama
Malah merembes titis-titis ukhuwwah
Yang basah tiada berganti 

Namun kini ku lihat dikau
Dan juga diriku
Hanyut dibawa arus suasana
Yang terlebih deras
Hingga akar-akar ukhuwah 
Di tepian tebing sosial
Gagal kau paut erat
Putus satu demi satu
Melihat kau dan aku
Tenggelam jauh
Ke dasar gelap itu

Buih-buih itu
Pecah tiada makna 
Dikala gelapnya hati
Menghijab diri sendiri
Dari dicari dan dicapai kembali
Kadang ku minta sahaja
Hati yang baru
Untuk dirimu dan diriku

Tapi dalam kesamaran itu
Ku lihat tanganmu
Menerobos airan laju
Memaut diriku kejap
Menarik tubuh lemah ini kembali
Ke jalan yang sedang kulalui
Di kala malam dara masih
Belum menampakkan kejahatannya

Rebahku tanpa hadirmu
Kuharap tiada realiti
Kerana aku masih mahu
Menjadi yang asing itu
Dan aku mahu kamu juga tahu
Aku ingin kita
Bersama
Menjadi yang asing itu.

Kalian, semoga kita terus tsabat.

CheCardio
5 Disember 2012   5:16 PM

******************************************************************
niat nak study physiology sampai habis. tapi pengsan di perjalanan. mimpikan ikhwah yang dirindui. yang selalu berjalan bersama berpimpinan tangan, menuju satu arah yang sama, dengan derap langkah yang sama. Dan tiba-tiba terlihat kelibat generasi muda yang ditinggalkan di bumi tarbiyah banting, semuanya bagaikan sedang berlari-lari laju sedangkan kadangkala aku hampir tidak mampu melangkah tatkala berada di sini. Terasa diri ini terlalu amat lemah dikala berseorangan. Tapi melampaulah aku mengharapkan sentiasa ada tangan yang akan sentiasa menolak ketika diri ini tiada daya, melampaulah aku andai mengharapkan sentiasa ada kaki yang menendang andai diri ini tersasar jauh, melampaulah aku seandainya mengharapkan perjalanan berjuta batu ini senantiasa berteman dikala susah dan senang. eh ke x melampau? 

merindukan suasana di kolej dulu. makan roti bijirin di beranda surau sehingga lalat-lalat datang menyebuk. bergelak ketawa sampai ke pagi bercerita tentang kisah hidup zaman jahiliyah. menumpang bahu mencurahkan air mata kala putus cinta dilanda masalah yang bisa gugurkan air mata lelaki. saling kejut mengejut dikala hendak bangun qiam pagi atau dikala math portfolio dan tok presentation menghantui di esok hari. juga saat tidur beramai-ramai selepas subuh di hujung minggu lalu bangun dan terus ke dewan selera menikmati air teh o panas dan mihun goreng putih yang penuh dengan hirisan lobak halus itu. saat berusaha menjerit-terlolong di blok mengajak semua main bola tampar di waktu jam berdenting 8 kali. lantas dijamu goreng pisang panas oleh akak koop sambil menyantap 100plus dan kadangkala air kotak epal dan juga mango. AH! gila rindu!

juga merindui sesi SePetang bersama kalian. Masih aku ingat lagi, SePetang terakhir yang aku dan Anak Pakcik 'Tahini' (Eh?) kendalikan. kalian masih tidak lupa bukan? alah! main sorok-sorok itu! pasti tiada yang lupa bukan? hihoo~ bertindih-tindih dibelakang sofa lantas dikejutkan oleh si pencari dari depan bilik TV. (memang kantoi lah kan, sofa tu dah berganjak dari tempat asalnya kot!) Ah, kumpulan lilit kepala dengan kain pelikat apa kurangnya, mengunci semua ahli di dalam bilik wudhu dengan harapan ingin membazirkan masa pencarian. Ah! pagar KMB lagikan ku panjat, ini pula dinding setinggi itu sahaja! Malah pergelutan di tangga akhawat belakang surau itu mustahil kau lupa, gara-gara superman seorang yang kau perjuangkan, habis seluruh pertunjukan jadi sajian orang lalu-lalang. benarlah kata orang, bila bersama ikhwah, dunia sekeliling pun kalian lupa bukan? *senyum mengalir air mata.

Ah! aku masih belum habis. sesi PAU tak pernah pula ku lupakan. merempat di mana-mana sahaja, asalkan dapat bersama kalian. di bilik sempit. di ruang TV yang berhapak. beranda surau yang penuh lalat(eh? mana datang semua lalat2 ni?) ruang solat perempuan yang jadi katil sepanjang peperiksaan. Kalian! memori itu masih ada bukan? jangan pula kalian tukarkan myelin sheath dan schwann cell itu dengan memori curhat kita. dan usah pula kalian cagarkan G-protein dan tyrosine kinase itu dengan SePetang kita. Memori surau itu pula? ceh, takkan mampu pectoralis major dan glenoid fossa itu menepis bahangnya bukan. Dan sesi mukhayyam dakhili di kolam Banglo Kuang yang sarat dengan ukhuwwah level diabetes itu? HIHOHOO~ Jangan haraplah silibus medic integrated mahupun pbl dapat melenyapkannya bukan? kan3? *Senyum sampai gigi taringku kelihatan lagi  

 aku nukilkan puisi ini untuk kalian dan mereka yang terasa. semoga kita semua terus tsabat. Teringin sekali duduk bersama-sama kamu disorgaNya, berbual-bual perihal kenangan kita. Andai Dia mengizinkan, aku sumpah ingin masuk Firdaus bersama kalian! *senyum keluar air mata. 

Dan bila Che Cardio emo di malam hari!! *gelak keji

salam alaik.

Yang mencintai dan merindui kalian kerana Allah,
CheCardio
^_^

4 comments:

Mister Engine-eR said...

masyaALLAH

Hamba Ilahi said...

Kalau masa boleh dikembalikan, hanya satu yang ku pinta. Saat bersama kamu ikhwah tercinta. Saat sedih gembira menangis gelak ketawa. Sumpah aku rindu! Doakan aku terus tsabat!

Hamba Ilahi said...

Kalau masa boleh kembali hanya satu yg aku pinta. Aku ingin kembali ke masa bersama kalian. Masa sedih gembira. Masa menangis ketawa sambil berbaring diatas riba kalian. Sumpah aku rindu!

Tapi 'kalau' tiada dalam kamus akidahku. Jadi hanya satu ku pinta. Doakan kita sentiasa tsabat dan bertemu di syurga sana. Insyallah di syurga sana kita akan berbaring di atas riba sambil baca mathurat sama2 ^_^ bukan itu saja, malah kita boleh berpetang-petang dan main volley sama2!

-yang kelemahan- T_T

KembarBruceWayne said...

Akhi n Ikhwati, T.T