Saturday, July 21

Tarbiyah Melalui Pakcik-Pakcik

salam alaik..

err, nampaknya sudah agak lama saya tidak mencoret kata2 di dashboard ini. wahaha. malaskah? mungkin juga. tiada idea? gila mustahil. idea tersepak disana disini di lantai rumah saya ini.

Alhamdulillah, Allah masih beri kekuatan dan kemampuan untuk hidup pada hari ini. Siapa tahu, semalam mungkin kuah sayur lemak terakhir buatan ibu yang saya mampu makan. siapa juga tahu, ikan goreng rebus(maaf saya tidak kenal nama-nama ikan..huhu~!) yang saya ratah bertalu-talu semalam mungkin merupakan ikan terakhir yang saya jamah dalm hidup ini.. ya, siapa tahu.

semalam, sedikit terperanjat monyet apabila masjid di kampung saya, iaitu sebuah kampung yang merupakan kilang wanita cantik.. uhuk3(Utusan Meloya, 2011), tiba-tiba sahaja imam tarawih duduk bersimpuh namun tidak senget kemana-mana bahagian, memberikan tazkirah ringkas. dilakukan setelah rakaat keempat solat tarawih, saya sedikit... waahhh~~! mantop3... terkelu lidah sebentar.

tajuknya juga menarik, dimulakan dengan 51:56(if you know what i mean), dan disambung dengan kata-kata seperti yang saya ucapkan diatas, namun dengan ayat yang lebi soleh tentunya. imam mengingatkan jemaah tarawih agar senantiasa menganggap bahawa ramadhan ini adalah ramadhan yang terakhir buat kita. beribadahlah sepertimana kita tidak akan menemui ramadhan lagi pada tahun depan. beribadahlah sepertimana ini adalah kali terakhir syaitan-syaitan di rantai untuk kita. sedikit insaf di situ mendengar kata-kata tuan imam. Ya lah, memang saya baru 20 tahun(19 to be more accurate. hik3), namun ajal itu datang tak mengira usia bukan?

saya menoleh ke kiri dan ke kanan, terlihat oleh mata ini seorang pakcik tua, yang mungkin sudah 60-70 tahun umurnya, saya tidak pasti. namanya juga tidak saya kenal, namun yang pasi, raut wajahnya itu selalu saya perasan imbasnya di masjid itu pada mana-mana waktu solat. tazkirah imam itu sudah cukup menggoyahkan saya, namun maaf. melihat pakcik itu sudah menggoncang emosi saya sebagai lelaki, walaweyh! tacim bro!

err, apa pakcik tu buat? bagik tazkirah buat kali kedua kah?

eh, tidak2. sabarlah. nanti saya ceritakan.

saya melihat pakcik yang duduk kira-kira selang dua-tiga orang daripada saya itu dengan hati yang terbuka. tambahan pula, tajuk tazkirah imam yang saya kira sangat kena dengan golongan-golongan berusia di masjid itu. untuk golongan muda pun kena juga, namun, ya lah. kesannya lebih dasat tahu!

saya lihat pakcik itu memejamkan matanya rapat-rapat. setiap kali imam menghabiskan ayatnya mengenai ramadhan yang terakhir ini, saya lihat pakcik itu menganggukkan kepalanya perlahan-lahan, tanda setuju barangkali. atau mungkin menyedari hakikat itu. dan saya lihat... kelopak matanya bagai bergegar-gegar, tanda ada empangan yang bakal pecah. oh, saya tidak mampu tengok lagi... memalingkan muka ke kiri..

namun, saya digoda nafsu untuk menoleh sekali lagi. mungkin mata saya rabun namun kelihatannya, dia tersenyum sambil jari menggosok kelopak mata. oh saya tidak mahu tengok lagi! jangan paksa saya tengok! namun saya tengok juga lagi.

ya. saya melihat dan terus melihat. malah bukan pakcik itu sahaja, masih ramai lagi yang terkesan dengan tazkirah ringkas imam tarawih semalam. namun, ya. pastilah ada juga yang tersengguk-sengguk. mungkin letih seharian bekerja di tebing-tebing sungai dan mengayuh basikal tua menjual lauk-pauk untuk santapan berbuka. saya tidak terkejut, kerana rata-rata orang berusia di kampung adalah golongan yang masih kuat bekerja. kagum. cukup kagum.

ya. walaupun saya sendiri sejujurnya turut mengangguk tanda menginsafi lupanya diri tentang hakikat mati, namun melihat pakcik2 di sekeliling saya nyata memberi lebih nikmat kepada saya dalam dunia tarbiyah ini. ya lah, apa sahaja yang jadi pandangan kita, semuanya pasti akan di relatekan kepada tarbiyah. makan tarbiyah. tidur tarbiyah. bangun tabiyah. bak kata hidup semuanya tarbiyah lah. mana mungkin saya mampu pisahkan tarbiyah dari hidup saya jika doktrin itu begitu kuat di tanam dalam urat saraf ini. eh, saya bukan hendak pisahkannya dari hidup, anda jangan terburu-buru pula, saya hanya me'retoriks'kan keadaan lah.

Ya Allah, kekalkan kami di jalanMu ini. dan janganlah Kau biarkan kami disesatkan oleh mana-mana anasir sekalipun. Tabahkanlah hati kami dengan segala ujian di jalanMu ini Ya Rabbi, dan satukanlah hati-hati kami yang berjuang di jalanMu ini Ya Allah.

Alhamdulillah, saya mungkin akan melanjutkan pelajaran ke University College Dublin, Ireland. perhatian. ini bukan kenyataan rasmi(list name belum keluar). namun nampak gayanya, macam betul lah kot. doa-doakan saya tsabat dan terus bergerak dalam jalan ini, insyaAllah.

saya yang tersepit dikalangan pakcik2. comel kan? wahaha[kredit]
salam alaik.

Dari yang berpuasa,
CheCardio

3 comments:

Dr Ibnbakr said...

MasyaAllah.tarbiyah Allah di mana2.lagi2 pulak dalam masjid. Yang membaca juga terkesan.

"Ya Allah, kekalkan kami di jalanMu ini. dan janganlah Kau biarkan kami disesatkan oleh mana-mana anasir sekalipun. Tabahkanlah hati kami dengan segala ujian di jalanMu ini Ya Rabbi, dan satukanlah hati-hati kami yang berjuang di jalanMu ini Ya Allah."

Allahumma ameen.Ireland? Alhamdulillah.moga bertambah mukmin profesional utk umat Islam yang mampu memangkin ummah.

inani said...
This comment has been removed by the author.
inani said...

wuhuu terbaik ! hats off :D