Tuesday, December 13

aku tak mampu


                                                                                                     [kredit]


"aku tak mampu"

sudah beribu kali kata-kata itu diulanginya. tanpa penat. tanpa lelah. tanpa rasa kesal. angin menerpa masuk melalui tingkap kereta itu. rambutnya ditiup angin laju. disisirnya rambut yang terjurai dengan jari halus miliknya.

dia menoleh keluar tingkap. kereta yang bergerak laju itu mengaburkan sudut pandangnya. namun, masih mampu terlihat olehnya sekelompok manusia yang sedang berjalan kaki menuju ke suatu destinasi. ya. suatu destinasi yang dia sendiri pun tidak mengetahuinya. Salim menggeleng-geleng kepala. dan buat kesekian kalinya. dia berbisik sendirian, "aku tak mampu" 

*flashback

"aku tak mampu! aku kata aku tak mampu, aku tak mampulah! kenapa susah sangat kau nak faham, hah!" bentak Salim berang. temannya masih kekal tercegat dihadapannya umpama tunggul kayu. sepi tak menjawab. 

"tapi kau kena usaha. sampai bila kau nak kata kau tak mampu," dengan penuh sabar Suleiman menasihati Salim. dia mendekati Salim dengan berhati-hati. cuba memegang bahunya. Tiba-tiba...

"Gedebukk!""Astagfirullah! Salim! tergamak kau menolak aku! jangan ikutkan sangat perasaan tu!"

riak muka Salim bagai tiada tafsirannya. perasaan bersalah, marah, kecewa, takut, risau, sedih bergaul menjadi satu dalam benak fikiran dan emosinya. dia tewas dengan nafsu marah dan ego yang menguasai diri. Salim mengangkat kaki berlari sekuat-kuat hatinya. linangan air mata bercucuran dari pipinya. 

"Salim..." bisik Suleiman simpati.

***

"aku tak mampu. aku masih belum bersedia. aku... masih lemah", Salim menggenggam kemas buku limanya. urat-urat lengan berselirat di tangan kanannya itu menambahkan lagi derita batinnya. dia mengeluh. merenung jauh deretan bola bowling yang berwarna-warni.

"strike!!" jeritan pusat bowling itu bergema dengan teriakan kawan-kawannya menambah derita di hati Salim. dia yakin dia tidak mampu. namun dia tidak mampu duduk diam. kawan-kawannya sudah jauh meninggalkannya.

"aku tak mahu ketinggalan. tapi aku masih tak mampu."

Tanpa diduga, tangan Salim digenggam erat. Salim mendongak. wajah Suleiman dan senyumannya hadir di kaca mata Salim. 

"Jom."

"tapi aku tak mampu," balas Salim sambil tunduk semula.

"kalau bukan sekarang, bila lagi?" tangan Suleiman hinggap di bahu Salim 

"tapi aku masih belum bersedia," Salim masih lagi enggan. Dia menggelengkan kepalanya. sebak di hati ditahan-tahan. 

Tiba-tiba...

tangan Salim digenggam erat oleh satu lagi tangan. Salim mendongak. dan satu lagi tangan menerpa, memaut erat tangannya. bahunya tiba-tiba di pegang oleh sepasang lagi tangan. 

"jika kau tak mampu.... kita mampu," tegas bicara Suleiman petang itu.

Salim bangkit. dengan gerak perlahan menuju ke deretan bola. dimasukkan jari-jemarinya yang halus ke dalam lubang. di kuatkan tekad mengangkat bola yang terlalu berat baginya itu. gagal.

dicubanya lagi. namun masih gagal. Salim sudah berputus asa. perlahan-lahan dia cuba mengeluarkan jarinya. tiba-tiba...

bola itu terangkat lalu merapatkan kembali jarinya ke dasar lubang. Dia mendongak buat kesekian kalinya. Suleiman masih lagi tersenyum.

"Bersama," kata Suleiman sambil mengangguk dengan wajah yang sangat meyakinkan.

Perlahan-lahan, bola itu dibawa ke susur 20. Suleiman melepaskan pegangannya. Salim mula mengorak langkah. perlahan, namun sudah berjaya bergerak. dan...

*** 

"strike!!" gegak gempita menyelubungi pusat bowling itu. Salim berpusing dengan penuh gaya. Suleiman direnung. 

"kalau bukan sekarang bila lagi?"

"bersama, kita mampu!"

"mengapa apabila dikatakan kepada kamu, "berangkatlah (untuk berperang) dijalan Allah," kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu lebih menyenangi kehidupan di dunia daripada kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit." (At-Taubah : 38)

"Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalanNya dalam barisan yang teratur, mereka seakan-akan seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh" (As-Saff : 4)

sekadar nukilan buat pedoman dalam rencah menuju mardhatillah. InsyaAllah. - CheCardio



salam alayk~

1 comment:

inani said...

terbaik lah bro. boleh challenge short film Tomato :)