Friday, December 16

mukhayyam Tanjung Tuan 1.0 - ithar we found

salam alaik.

reader's alert : oke. post ini sangat panjang. sila jangan baca jika anda sedang sibuk atau banyak kerja.

di kesunyian malam yang masih muda ini. suka sungguh jika dapat berkongsi kisah di mukhayyam baru-baru ini ya. hoho~ mukhayyam pertama, namun sumpah osem. hoho~

kisah bermula...

kami baru sahaja selesai berBtN. ya. selesai di brainwash. dalam keletihan yang amat. sangat terasa ingin tidak mahu pergi. (owh. cikgu malay saya pasti mengamuk.) ya. siapa sangka, keletihan itu bakal bertukar menjadi pengubat kepuasan yang tak terhingga. bagai depressant yang mencucuk-cucuk hati menenangkan diri.

kami dari kumpulan 2 BtN. ya. dari kem bina negara bukit sagu. sampai kami kira paling lewat malam itu. apa tidaknya. menurut jadual disiplin yang diterima, pak cik bas sudah sepatutnya menjemput kami jam 12. maka kami sudah merancang untuk solat jama' qasar di perjalanan dan meng'skip' solat jumaat. eh? (rukhsah bukan? jadi tidak mengapalah. hehe.)

hendak dijadikan ceritalah. cik shieda(penyelaras kem kami) tetiba sahaja mengumumkan. bas akan sampai jam 2 petang. oh tidak. saya menggeleng kepala.

maka, kami pun membuanglah masa kami secara berjamaah dengan tidur nyenyak dalam surau kem itu. sungguh merapakan ukhuwah bukan? hihi~ (ketawa sopan)

san seperti yang dijangka, bas melayu(biarpun lelaki india yang membawanya).maaf saya bukan racist. sejam selepas pukul 2,sampaila ia. owh syukur. maka perjalanan itu pun bermulalah. sampai di perhentian tuut~ (saya pun tidak ingat. atau mungkin tidak tahu. haha.), kami berhenti sebentar untuk ke tandas dan membeli sedikit makanan. ketika itu sudah hampir jam tujuh malam. owh perjalanan masih jauh. lagi 2 jam lebih. maka  para mPp(eh. mantan.) melaksanakan tugas dengan syoknya berdiskusi dengan pemandu2 bas memberi kami lebih masa untuk solat maghrib dan isya' di situ. masih lagi jama'. jauh kot.

maka lebih kurang jam sembilan tiga suku. sampailah kami di kolej Maha Busy yang tersayang itu. erk. maka. kisah mukhayyam kami pun bermula.(tak start lagi neh)

dimana mahu mula ya. oh ya. di sini.

saudara N sudah kalut2 memanggil ikhwah2 yang sudah nyata lambat bersiap seperti saya (eh?) dan rumet saya di malam yang sungguh bising dengan bunyi hujan itu. saya pun apa lagi. buat-buat kalutlah. haha~

maka kami pun selamatlah menaiki kereta ke rumah abg P di ptrajaya. perjalanan itu tidak terasa. ya. kerana kami tidur di belakang. tentunya! anda fikir kami tidak letih? kami juga manusia biarpun sepatutnya supersaiya itu tiada letih dalam jalanNya.

di rumah abg P. ikhwah2 sudah bergelimpangan di atas lantai. oh, kalaulah ada perompak masuk. sudah tentu jatuh pengsan melihat mereka2 yang sedang tidur. hampir setiap posisi dapat saya perhatikan. yang paling menarik, sudah tentulah yang tdur sambil duduk bersila. sangat mantap! lagaknya seperti berzikir di malam hari. kesian, pasti dia letih.

maka, setelah mengurus diri seketika. Che cardio tekan lampu jam casio ini. * tunjuk jam di lengan. wah. sudah hampir pukul satu. oh. nak tidur! nak tidur! ok. che cardio sudah tidur. bergolek2. oke. siyes tak dapat tidur. paksa jugak! selepas meronta2 untuk beberapa ketika. che cardio berjaya tidur. yeah!

tiba-tiba...

oke ni bukan cerita seram. che cardio bangun dikejutkan ikhwah2 yang bajet sudah sedar sepenuhnya biarpun mata hanya separuh terbuka. kami berangkat ke kereta. picit lampu jam lagi. tiga lima belas. oke. argh! rasa nak menjerit. sabar che cardio. tulah. sapa suruh eksaited nak pergi mukhayyam sangat2. huh!

oke che cardio di'sort'kan ke kereta abg P, pemilik rumah. mula-mula masuk. ingat nak gurau2. tapi tetiba.. satu konflik tercetus. urgh! sangat cuak.

begini. anak Bulatan Gembira (BG) beliau tersalah masuk kereta X. maka, akh A yang sepatutnya menaiki kereta X itu secara toleransinya menaiki kereta beliau. maka, beliau meminta akh A menukar kembali posisinya. dengan gaya sopan ofcoz.

tiba-tiba. keluar saja akh A dari kereta. beliau mula bersuara tegas. che cardio sudah buat muka cuak. merenung beliau dari side mirror sahaja yang mampu dibuat ketika itu. sangat menakutkan. tidak cukup dengan itu. apabila akh S, anak BGnya masuk ke dalam kereta. dia mula menegur. tegurannya. wah. sangat memerlukan disiplin diri. serius sangat cuak. cuaaakkk~~~ rasa ingin keluarkan muka dari tingkap dan memecah kesunyian pagi yang dingin dan menjerit, "saya cuaaakkkk!!!!" pada waktu itu juga.

"tidur2. jauh lagi ni" itu kata beliau yang sempat che cardio record sebelum che cardio melenakan diri dengan rasa cuak yang masih belum hilang sempat juga bermimpi seketika. tapi sudah terlupa tentang apa. hadoi~

dikejutkan apabila sampai di masjid teluk kemang. rasa cuak sudah hilang. alhamdulillah. solat subuh. sedikit taklimat. mengenali kem kom yang mukanya. Ya Allah. sangat happy go lucky. beliau berada di sebelah che cardio sahaja ketika mas'ul berbicara namun tidak che cardio sangka2. che cardio fikir beliau pelajar micet atau mungkin intec. haha~ namun, tekaan che cardio meleset. beliau kem kom kami.

bertolak ke tanjung tuan. melalui port dickson. tak mampu menulis tentang pemandangan di sini. ya. che cardio sambung tidur lagi. *malu sungguh.

sampai sahaja. perkara biasa. taklimat. bla3. oke masuk hutan. ada syarat tambahan lah. tidak boleh bercakap dengan mana-mana ikhwah pon sepanjang perjalanan selama empat puluh minit berjalan kaki. wah. ini sungguh qawiyul jismi! malah sangat mencabar untuk seorang akh ini. *maafkan saya encik K. hihi~

di sepanjang perjalanan. banyak sungguh ranjaunya. plastik bawa barang bocor. ikhwah pancit. yang pening pun ada. sungguh mencabar mehnah. saya berjalan agak di belakang berbanding akh2 Kolej Maha Busy yang lain. maka berada di lingkungan pelajar2 intec dan kms barangkali. serius saya katakan, berada di belakang sumpah lebih mencabar!

pertama, setelah melanggar banyak dedaunan, plastik membawa air mineral mula koyak dan menjatuhkan satu demi satu air. kebetulan saya hanya membawa satu beg hiking sahaja. maka tangan saya lebih selesa mengangkut. hingga setelah dua puluh minit, hampir 4-5 botol sudah saya kutip. seterusya. kami dihentikan oleh barisan tengah. terdapat akh yang sudah pancit. simpati. termengah2 beliau menarik nafas. semua barangan di tangan beliau di passing ke akh2 yang di belakang. oh saya sudah penuh tangan.

tiba-tiba. seorang akh dari kms membuka bagasinya. dan memasukkan segala jenis barangan yang mampu dimasukkannya. saya percaya, jika ada lagi barangan di situ, pasti akan di ambilnya. merakam kata-kata beliau, " apa gunanya muscle2 yang ada ini jika tidak dapat membantu orang lain." oh beliau telah buat saya berlinangan air mata dalam hati.

tersentuh dengan sikap akh2 yang lain, sempat juga mencapai satu set khemah dan satu kendi air beserta first aid yang berciciran. malah akh intec yang di depan saya juga berjaya menyentuh hati ini. apa tidaknya. setiap kali ada yang berhenti. pasti beliau akan berhenti sama. meletakkan barang yang memenuhi tangannya, bertanya keadaan akh yang berhenti. lalu mengambil paling kurang satu barang dengan tujuan meringankan beban yang menanggung. biarpun saya melihat beliau sendiri sudah termengah-mengah. dan jika ditanya, "oke ke?""owh. takde apa2. lenguh sedikit sahaja" menjadi jawapan dengan senyuman yang cukup mesra itu. ya. sungguh kagum akh!

sepanjang perjalanan itu, saya sungguh tersentuh. ya. sungguh tersentuh. mana mungkin tidak? kami tidak saling kenal mengenali. malah nama juga masih belum kenal. namun takaful yang dianjurkan. subhanallah. inikah tarbiyyah? saya bertanya diri. sungguh tidak menyesal berada dalam golongan seperti itu. membantu tanpa dipinta. mengingati kisah tiga tentera islam yang mati syahid dalam peperangan setelah ithar kepada sahabat masing-masing dengan menolak pemberian air dengan alasan kawannya lebih memerlukan. sungguh saya ingin jadi seperti mereka.

level dalam berukhuwah itu, paling rendah ialah husnulzhan (baik sangka) dan paling tinggi ialah ithar. sangat ingin menjdai seakrab itu. doakan sajalah. amin. kalaulah semua umat islam begini, alamatnya amanlah dunia ini kan?

setelah hampir empat puluh lima minit perjalanan. kami sampai di kemsait. oh sungguh cantik. benar2 seperti tanjung. apa yang berlaku seterusnya.? lain kali sahajalah ya. masih panjang kisah mukhayyam SAF ini. nantikan sahaja. 

salam alaik.

p/S: oh maafkan che cardio. tiada gambar. tidak membawa kamera bersama.

2 comments:

Ammar A said...

Ini Sumpah Ohsem :D

saya budak baru belajar said...

*nmuka eksaited* best nye tarbiyyah!! kenalah tarik org ramai2 rase kemanisan tarbiyyah.. hohoi