Thursday, December 29

setitis halwa dingin
mengusap onak telinga
menyentuh lembut
kerdilnya sang penerima hidayah
menangis hiba
meratapi halus kerdilnya diri
di hadapan rahmat Tuhan pencipta dunia

jauh sekali
jalan dirasakan tiada henti
kadangkala mengalah itu jadi pilihan
bukan lagi dugaan mahupun ujian
namun kala itu juga
segenggam erat
segagah urat
kejap menggenggam
tanpa pernah lelah
menyedarkan diri yang lemah ini
tanpa jemu
menyuluh jalan menuju syurga hakiki

kala ada juga dihuni dugaan hati
niat, riak, bongkak melingkari
sudut-sudut hati yang tak dilindungi
dengan perlindungan diri
dari yang dikeji
lemah bagai terabai
dari segala pertolongan dunia
lalu tuhan dicari
menuntut fitrah manusia sejati

sedih kesal menyelubungi
kenapa diri lemah sebegini
tidak mampu jadi gagah
ushalah jangan jadi lemah
tak mampu jadi laju
ushalah jangan jadi perlahan

kerana sesungguhnya
takdir itu milikNya
maka, usaha sajalah

kota bharu.

*****
jazakallahukhair akh waqiy. sudah lama tidak melakukan perkara yang saya suka. alhamdulillah.

1 comment:

Ammar A said...

abg waqiy punya sajak ke? patut la macam pernah dengar ^^